Ticker News

header ads

Kasus Dana Asuransi dan Pensiun, Menteri BUMN Kocok Sana-sini Ujungnya Apa?

Jakarta, Swamedium.com — Jiwasraya dimumkan bermasalah, korup, investasi saham gocekan dan abal-abal, kita langsung tahu itu perusahaan asuransi telah dihancurkan oleh pemerintah. Mengapa? Asuransi adalah bisnis yang hidup atas dasar kepercayaan publik.

Ketika kepercayaan publik hilang, berarti perusahaan asuransi itu telah tamat riwayatnya, atau telah mati! Siapa yang mengumumkan, tak lain pemiliknya sendiri yakni Pemerintah.

Setelah Jiwasraya, masalah lalu menular ke Asabri, menular lagi ke Jamsostek, lalu menular lagi ke Taspen dan menular ke Bumi Putera. Itu semua asuransinya pemerintah, lima tahun di bawah kekuasaan pemerintahan Jokowi, sejak tahun 2014 diatur dan diawasi OJK, di bawah ketua KSSK Sri Mulyani.

Sekarang diumumkan dirundung masalah akibat manajemen yang buruk dan korupsi? Asuransi ini semua adalah asuransi dan pengelolah dana pensiun pemerintah. Jadi kepercayaan publik pada perusahaan asuransi dan pensiun milik pemerintah hancur sudah. Itu semua adalah kelompok asuransi yang terbesar dan menguasai sebagian besar dana asuransi dan pensiun di dalam negeri.

Bagaimana asuransi swasta atau dana pensiun swasta? Selama ini swasta hanya mengelola yang kecil-kecil, tentu kalah jauh dibandingkan Jamsostek, Taspen, Asabri, BPJS Kesehatan, Jiwasraya, Bumiputera, dan dana pensiun PLN, Pertamina, Telkom, dan BUMN besar-besar lainnya.

Selama ini, asuransi swasta atau dana pensiun swasta ini menumpang atau menyusu di dana asuransi atau pensiun BUMN dan pensiun PNS. Mereka hidup dari penempatan dana perusahaan asuransi pemerintah atau pensiun milik Negara.

Bagaimana sekarang? Setelah pengelolaan dana pensiun dan dana asuransi negara semua sudah terbukti bobrok, rusak dan korup? Siapa yang paling riang gembira dengan keadaan ini? Tidak lain dan tidak bukan adalah pesaing dari perusahaan dana pensiun dan dana asuransi milik negara tersebut.



sumber SwaMedium https://www.swamedium.com/2020/02/15/kasus-dana-asuransi-dan-pensiun-menteri-bumn-kocok-sana-sini-ujungnya-apa/

Post a Comment

0 Comments