Ticker News

header ads

Ferdinand : SBY Keliling Daerah Kampanyekan Prabowo-Sandi Secara Senyap

Jakarta -Kadiv Hukum dan Advokasi Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean menekankan sang Ketum Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan partainya bekerja mengkampanyekan Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno. Ferdinand mengatakan, belakangan SBY sibuk keliling daerah untuk berkampanye Pileg dan Pilpres 2019.

Susilo Bambang Yudhoyono
Susilo Bambang Yudhoyono 
"Kita 8 hari keliling dari Jawa Tengah, masuk ke Jogja, bergeser ke arah Jawa Barat sampai kembali ke Jakarta. Total 8 hari kita kampanye ada tujuh kabupaten yang kita singgahi selama 8 hari, jadi kita kampanye terus mengkampanyekan Partai, Pileg, juga mengkampanyekan Pilpres," kata Ferdinand saat ditemui di media center Prabowo-Sandi, Jl Sriwijaya I No 35, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (6/11) malam.

"Tapi kita memilih kampanye kampanye yang terkait Pilpres ini kan ya berbeda caranya," sambungnya.

Demokrat mengkampanyekan Prabowo-Sandi secara senyap. Partai berlambang bintang mercy tersebut berinteraksi langsung dengan masyarakat.

"Kita bukan diam-diam, kita memang senyap bergeraknya. Karena kita face to face, wajah ke wajah," ujar Ferdinand.

Ferdinand menyebut, gaya Demokrat mengkampanyekan Prabowo berbeda. Caranya, dengan bertanya ke masyarakat apa yang dirasakan selama empat tahun kepemimpinan Jokowi. Kemudian, jika masyarakat masih ingin Jokowi memimpin, kata dia, Demokrat akan bertanya apa harapan yang diinginkan kedepan.

"Kalau harapannya itu ternyata kita anggap tidak bisa didapat di era pak Jokowi ya kita berikan alasannya, lebih baik memilih pemimpin baru. Jadi kita mendengarkan mereka dulu, kita tanya mereka hatinya seperti apa yang dirasakan apa," tutur Ferdinand.

"Kita tidak langsung datang pilih Demokrat, pilih Prabowo, tidak seperti itu kita berkampanye, kita senyap, face to face hati ke hati bicara dengan masyarakat dan itu ternyata lebih baik daripada kita kampanye terlalu ini (berlebihan) ya," sambungnya.

Beda dengan Prabowo dan Sandiaga yang langsung jor joran berkampanye supaya masyarakat memilih. Ferdinand melihat apa yang dilakukan Prabowo-Sandi wajar. Namun, Demokrat ingin tetap sukses di Pileg maupun Pilpres.

"Karena dua kepentingan kita seperti partai Demokrat pileg nya harus dapet, Pilpres nya harus dapet jadi kita mengatur strategi khusus untuk itu," terangnya.



Sumber : merdeka.com

Post a Comment

0 Comments